Jumat, 24 Mei 2013

Review : Restart by Nina Ardianti



4 dari 5 bintang

HATI-HATI DEH SPOILER!!

Jatuh cinta - Jadian - Patah hati - Move on - Restart

mungkin itu kali ya siklus percintaan manusia hari gini. mudah jatuh cinta, mudah patah hati, tapi susahnya amit-amit buat move on dan memulai segalanya dari titik nol lagi. 

apalagi kalo kamu ternyata udah menjalin hubungan selama tiga setengah tahun sama cowok yang kamu pikir sempurna. kepikiran ga sih kalo dia suatu saat kamu temukan lagi di kamar sama mantan pacarnya yang ga lebih cantik daripada Dian Sastro atau minimal Eriska Rein?

so, itulah yang terjadi pada Syiana Alamsjah. sahabat sehidup-sematinya Edyta yang jadi tokoh utama di novel Fly To The Sky bareng Ardian. dia (Syiana) memergoki Yudha tidur bareng seorang cewek yg ternyata adalah mantannya di hotel Kempinski. 

sampai titik itu aku udah mulai gemas sama novel ini. Yudha stupid, Yudha idiot, Yudha moron, yada-yada-yada. tapi begitu sosok seorang Fedrian muncul, hem, aku tau ke mana cerita ini akan mengarah. 

curhat dikit deh ya, kalo dari dulu itu aku emang paling ga suka sama anak-anak band. mau itu band-band aliran melayu macam Wa*i, band-band yang dulu-tenar-bgt-tapi-sekarang-ga kaya U*gu, atau band-band keren banget sekelas Maroon 5, Simple Plan, One Republic, dan yang lainnya. suka sih sama lagu-lagu mereka, tapi orangnya? hem. no way.

dan rasanya tuh kaya di tampar bolak-balik pas Fedrian ngomong tentang stereotype di halaman 245-246. itu tuh ya berasa Fedrian lagi ngomong sama gue dan bukannya sama Syiana *sorry, dear :p*

emang sih kita ga semestinya menilai orang dari yang kita liat doang. tapi jaman gini gitu ya, mana ada cowo yang mau ngedeketin cewek pendek atau item atau gemuk padahal isi otak mereka kalo udah ngomong bikin tepar Eisntein. pastinya hal pertama yang dipertimbangkan itu fisik *udah ngaku aja ga usah ngelak* setelah itu baru deh sebutin atu-atu kelebihannya selain fisik. 

kok jadi OOT? 

--skip--

Jadi, novel ini bacaan ga terlalu berat tapi ga terlalu ringan juga. Alurnya, normal kaya kebanyakan novel lainnya. Penjabaran karakternya juga bagus banget. Tapi yang aku suka dari novel ini tuh dialog antartokohnya. Asik deh baca dialog per dialognya :) berasa aku juga ikutan di ajak ngobrol sama tokoh-tokohnya hehe

mungkin yang ga aku suka dari novel ini sih cuma klimaksnya aja yang menurutku ga kerasa kali ya. atau akunya aja yang ga sadar? Yah, whatev pokonya gitu.

aku juga ga suka sama pas bagian Syiana mutusin Fedrian setelah di labrak sama Delisa. menurutku itu sangat tidak 'Syiana'. dia kan kalo ngomong sarkastis dan ga mau kalah gitu. masa karena Delisa lebih cantik dari dia terus dia akhirnya mutusin Fedrian gitu? Oh, okelah Syiana mungkin juga takut di selingkuhin lagi sama Fedrian mengingat cowok itu artis dan dikelilingi banyak cewek cantik. 

but pleaseeeee masa tiba-tiba mutusin Fedrian gitu aja siiih :( ? setelah apa yang dilakukan cowok itu buat Syiana? ga fair tauuuuuuk!

tapi gatau kenapa ya Aulia itu kok mirip-mirip sama Ihsan. Iya ga sih? dan untuk ukuran cowok banker, Aulia itu bawel bener ya -______- haha oh ya, aku juga nemu tiga nama unik di novel ini: Ardian, Adrian, Aldian. Ga penting sih emang tapi lucu aja namanya mirip-mirip hihi 

okeeeh, intinya sih novel ini KE-REN! Aku suka dan berniat bakal baca semua novel-novelnya kak Nina Ardianti. ya abisnya, nagih gitu sih gaya penulsiannya :P

yang pasti sih setelah baca novel ini tuh rasanya pengen mutusin pacar. abis gitu nyari cowok-cowok se-gentle Fedrian deh di luar sana hahahaha :D *evil* 

sudahlah. akhiri review sampai sini aja sebelum OOT ini berkepanjangan. 

♥Best Regards♥

Tidak ada komentar:

Posting Komentar