Senin, 27 Mei 2013

Review : Paris: Aline by Prisca Primasari



3 dari 5 bintang

This is a good book. But, not the best one. 

Hai, kak Prisca Primasari :) ini buku ketiga kak Prisca yang aku baca setelah Beautiful Mistake dan Kastil Es dan Air Mancur yang Berdansa. Tiga-tiganya punya karakteristik yang sama (yaiyalah, orang penulisnya sama!), menyentuh hati. But, somehow aku merasa ada yang kurang dari novel-novel kak Prisca. Sesuatu yang biasanya bikin aku geregetan sampe rasanya pengen benyek-benyekin buku. 

lols :D

Mari mereview dari sesuatu yang aku suka dari novel Paris: Aline ini :))

1) I Heart Ezra so much <3
Ga ngerti ya kenapa. Tapi sosok Ezra dari pertama kali muncul di halaman 16 dengan kalimat pembuka "Aline," , aku udah punya firasat kalo cowok ini bakal kebayang-bayang terus di kepalaku. Dan, emang bener. Sampai aku menulis review ini, Ezra masih berputar-putar di otakku sambil menyunggingkan senyum tulusnya hihi

2) The Emotion
Kak Prisca jago banget lho bikin pembacanya terharu sama tulisan-tulisannya. Apalagi pas bab EZRA (lagi-lagi dia) yang sedihnya ya Allaaaaaah~ bikin aku heran kenapa Aline mau melepaskan laki-laki itu begitu saja. 

3) The 'Fan-dabby-dozy' ending <3
SUKA BANGET! Endingnya ituh tuuuuh sesuatuuuh!

Buku ini jelas ga sempurna (tentu saja, ga ada novel yang sempurna). Dan, ada beberapa hal yang ga aku ngerti sama novel ini. 

Pertama, Aeolus Sena ga terdengar seperti orang Indonesia menurutku. Oh, oke. Kebebasan penulis emang buat bikin nama tokohnya sesuka hati. Mungkin aja Aeolus Sena memiliki arti yang bagus tapi akunya aja ga ngerti. Tapi tetep aja kan... huehehe

Kedua, aku merasa plotnya agak terburu-buru :( jadi aku sedikit euh, ga bisa mengkhayati gitu (cielah). Maksudku, Sena tiba-tiba hilang dan Ezra yang harus pergi ke Peru? Hem.

Ketiga, aku ga dapet chemisty antara Aline dan Sena sama sekali. Aku juga ngerasa karakter Sena kurang kuat aja di sini. Kalo Aline jelaslah ya soalnya dia jadi tokoh 'aku' di novel Paris. Tapi serius deh, aku gatau gimana ceritanya Aline jadi naksir Sena lho. Sori kak Prisca :(

Keempat, konfliknya menurut aku sih kurang jelas. Maksudnya, kurang penjelasan aja tentang keluarga Poussin dan urusannya dengan Sena. Apalagi pas bagian Aline yang dengan rela ngasih buku seharga empat juta dolar ke Madame Poussin, udah gitu tiba-tiba dipekerjakan di sana. Terusnya bisa bebas setelah Sena minta izin mau ngebeliin Aline makan.

Aku juga ngerasa kehadiran Putra di novel ini sebenernya ganggu. 

Yaaaaah. Biasanya emang gitu kelemahan POV orang pertama pelaku utama. Kisah tentang Sena yang akhirnya berhasil bebas dari keluarga Poussin pun cuma selewat gitu aja.

Pokoknya, novel ini kurang 'bumbu' buat aku. Entah itu garam atau gula atau vetsin atau...



OKE!

Over all novel ini bagus (apalagi covernya cakep punya plus post card pula). Dan, aku sama sekali ga nyesal udah beli dan baca novel ini. Kak Prisca mengajarkan tentang cinta yang butuh pengorbanan lewat novel Paris. Terdengar cheesy emang, tapi itu yang aku tangkap dari Paris. 

Kalo orang bilang cinta itu adalah kebahagiaan, berarti nemu uang 100ribu di jalan itu cinta haha tapi menurutku sih cinta itu lebih mengarah ke suatu rasa yang membuatmu sakit tapi kamu dengan bodohnya malah mempertahankannya. 

Ribet emang kalo udah ngomongin cinta =____=

Oh ya! Cuma mau ngasih info dikit aja nih kak Prisca. Di halaman 96 yang Sena manggil 'Mon Ami' ke Aline. 'Mon Ami' emang punya arti 'teman saya'. Tapi 'ami' di sini artinya laki-laki. Jadi, 'mon ami' itu artinya teman saya yang berjenis kelamin laki-laki. Sementara Aline itu perempuan kan ya huehehe harusnya sih seingatku pakenya 'Mon Amie'. Anggaplah ya 'e' nya ga ke ketik ato kehapus gimana gitu ya haha :P

Okeeeh segitu aja kali ya reviewnya (segitu? banyak kaleee). lols. so sorry kalo banyak ngomong dan kayaknya aku sok tau banget gitu ya ngomentarin novel kak Prisca yang udah nerbitin tiga buku ckck 

Mohon maaf kakak kalo ada kata-kata yang nyakitin hati ato gimana :( ga maksud ngejelekik kok! cuma jujur ga ada salahnya kan? huehehe

Aku tetep nunggu novel karya kak Prisca selanjutnya kok :) 

Well, akhir kalimat (karena kata terlalu mainstream haha),

"Il n'y a qu'un bonheur dans la vie, c'est d'aimer et d'être aimé." -- There is only one happiness in life, to love and be loved (George Sand).

♥Best Regards♥


P.S!
Sampe detik ini aku gatau gimana cara menyebut nama Sévigne :| 
dan apa yang dilakukan Olivher di halaman 161 itu...... *pingsan*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar