Kamis, 27 September 2012

Quality Time



Akhir-akhir ini gue ngerti kenapa yang namanya wisuda itu begitu sakral dan kadang yang wisuda satu orang yang datang rombongan sirkus. Untuk mencapai kata 'wisuda' itu masya Allah susahnya lebih parah dari naik gunung Himalaya. Ga ngerti apa emang sistem perkuliahan segini ribetnya udah ada dari zaman kuda makan besi sampe anak SD kemana-mana bawa iPhone. Gue ngerti sekarang kenapa banyak yang putus kuliah di tengah jalan -- selain karena masalah finansial -- dan memutuskan untuk langsung kerja. Man, kalo gue tau kuliah seamit-amit ini dulu gue ga bakal ngebet lulus SMA.

Tapi ya yang namanya istilah 'di setiap kejadian ada hikmah' itu memang nyata. Jujur, dulu tuh waktu SMA gue hobi banget main. Main kemana aja gitu yang penting keluar rumah, having fun, gokil-gokilan ga jelas juntrungannya dan itu semua cuma karena gue sama teman-teman sekasta ngerasa jenuh sama urusan sekolah. Nah, sekarang nih, pas semua urusan sekolah selesai tepat waktu, gue malah kangen luar biasa sama tugas-tugas sekolah dan tetek-bengeknya itu. Sumpah, tugas sekolah itu lebih asik dari tugas kuliah. Gatau karena gue emang lagi kena hukuman karena jaman-jaman SMA gue sering main apa gimana, sekarang ketika kuliah gue agak-agak jauh dari rumah, gue malah pengen ngurung diri di rumah mulu.



Bisa dibilang, gue kena karma kali ya. Kalau gue ga kterima di univ jauh dari rumah, gue ga bakal tau kalau yang judulnya Quality Time itu hanya ketika gue lagi bareng keluarga. Sekarang gue tau rasanya para pekerja kantoran ibukota itu pergi gelap pulang gelap setiap hari naik kereta desak-desakan nyaris tanpa celah untuk bergerak. Seenggaknya dari situ gue bisa ngambil kesimpulan kalau ga mau jauh dari rumah kudu dapet kerjaan yang bukan di Jakarta. Uang emang penting, tapi kalau diri kita sendiri ga nyaman sama apa yang kita lakukan, untuk apa? toh hasilnya juga tidak akan baik.

dan yang gue syukuri hari ini adalah gue kuliah.

kalau ada teman bokap atau nyokap ga sengaja ketemu nih biasanya ada pertanyaan basi :

"Anaknya sekolah/kuliah dimana?"

kalo ade gue sih ya emang udah sononya cerdas tingkat dewa, sekolahnya juga di sekolah teratas di kota gue. Nah, giliran gue yang kebetulan ga suka belajar dan otaknya pas-pasan, ga ngerti juga bisa tembus SNMPTN taun ini, jelas-jelas bikin orang tua gue bangga juga.

Tapi jujur aja ya, gue masih berat ngejalaninnya. Masih suka nangis, masih depresi, masih kepengen pindah univ tahun depan. Tau kok kalo gue pindah artinya gue ngecewain orang tua gue. Tau juga kok yang namanya tembus SNMPTN itu impian semua anak. Tau juga gimana rasanya mereka-mereka yang kepengen setengah mati berada di posisi gue tapi ga bisa.

Tapi please, bisa kan kalian mengerti perasaan yang gue rasain juga ? Iya, bisa kan ? Bisa ?

Sincerly,
@ichandani