Jumat, 29 April 2011

mister mood-an & i lop yu , pika !

Pertama ;
Ada ga sih guru di sekolah lo yang kalo lagi baik, baik banget tapi kalo galak, galak banget ?

Kedua ;
Ada ga di sekolah lo guru yang ngaku-ngaku males ngajar tapi nunggu di keluarin dari kepala sekolah ?

Ketiga ;
Ada juga ga sih guru yang salah tapi malah menyalahkan muridnya ?

Keempat ;
Ada ga , guru yang meskipun begitu , tapi di sayang dan di butuhin sama murid-muridnya ?

ANSWER !


ADA !


Dan secara kebetulan guru yang kayak gitu ada di sekolah gue -______-
sebut aja deh dia mister mood-an *karena mood nya yang naik-turun dalam waktu menit*
semenit dia seneng , semenit dia ceramah , semenit dia marah-marah ampe pengen nabok murid .
gue juga ga ngerti kenapa ada aja guru yang kayak gitu .
anehnya, temen-temen gue masih ada aja kok yang ngehargain guru itu meskipun ngajarnya juga setengah ngehina - setengah terpaksa - setengah ngerendahin - dan setengah-setengah yang lain .
gue sendiri sih , jujur aja , rada cuek sama itu guru .
mendingan diem aja deh kalo mood dia udah mulai amburadul dan bersiap mengangkat meja dan membantingnya .
gak ada murid yang suka sama guru kayak gitu .
tapi , mau gimana lagi dong ? kalo ga ada dia juga sekolah ga bakal ngadain acara jalan-jalan T_T

Lupakan saja ...


oke , mau cerita sedikit tentang hari ini .
guru bahasa gue ngasih tugas drama . dan seharusnya hari ini gue tampil barengan sama temen sekelompok gue .
kita tiap hari latihan . pulang sekolah pasti ada aja yang harus bikin ini bikin itu ngapalin ini ngapalin itu ...
capek . pusing . riweuh .
kebetulan , kelompok gue kedapatan tampil pertama .
ehhhh tapi tiba-tiba salah satu anggota kelompok gue berhalangan hadir .
terpaksa lah drama di tunda sampe minggu depan .
sayang sih , padahal udah latian capek-capek bkin segala rupa , eh malah ga jadi gara-gara satu orang yang ga masuk .
semua jadi ikutan riweuh gara-gara satu orang ga masuk kayak kartu domino yang kalo satu jatoh , maka kartu yang lain pun akan jatoh .

tapiiiiii ...
gue tentu nya ga nyalahin temen gue yang ga masuk itu kok :)
gue ngerti banget kalo dia sebenernya pengen masuk tapi ga bisa karna abis operasi gigi dan pasang behel .
jadi ya , bisa di maklumin deh kalo dia jadi kesusahan ngomong .
cuma ya operasi itu ternyata berjalan di waktu yang ga tepat . bukan salah , tapi hanya ga tepat .
mudah-mudah lo cepet sembuh biar bisa sekolah lagi ya *i lop yu , pika !*

haha ga jelas curhatan gue >.<

sudahlah ...

regads,
Nizza.

Selasa, 26 April 2011

Curcol ;)

halo :)
udah hampir 3hari dari hari terakhir gue post cerita .
mau sharing sedikit tentang hari ini. ga ada yang menakjubkan sih tapi ya ga ada salahnya juga gue ceritain .
hem , oke here we go !

di mulai dari gue bangun pagi tadi .
serius ya , gue masih ngerasa ngantuk terus bawaannya pengen boboooooo aja .
padahal malemnya gue ga tidur malem-malem amat . ini pasti gara-gara kebanyakan aktivitas pas siangnya , jadi gue rada kurang tidur  -______-
terus yang bkin malesnya lagi , ternyata ac kamar belum di matiin dan nyokap belum bangun !
astagfirullah ... udah itu mah pengennya balik lagi ke tempat tidur abis beres shalat subuh .
tapi mau gimana lagi ? pas gue baru aja melek , si Dhyta sms nyuruh gue bangun . ya udahlah ... akhirnya dengan berat hati gue masuk ke kamar mandi .

abis selesai rapi-rapi , gue menimbang mau make sweater ato jaket ke sekolah .
sweater-jaket-sweater-jaket-sweater-jaket *sambil cabut-cabutin kelopak bunga*
daaaan setelah berpikir mentah-mentah , akhirnya gue memilih sweater !
yap ! sweater abu-abu baru yang baru gue beli di Bandung hihi
pas banget hari ini juga gue pake sepatu baru *asiiiik*

hari itu di mulai dengan pelajaran sejarah .
revolusi amerika ... perancis ... de-el-el dah .
dan gue mulai mengantuk -_____- entah ini kebetulan ato gue emang lagi untung , pelajaran olahraga *abis sejarah* ternyata ga olahraga ! iyaiii ! anak-anak cuma disuruh remedial dan setelah selesai gue bersiap-siap bobo di kelas .
pas tiba-tiba ...

"ICHA ! BANTUIN BIKIN BACKGROUND DRAMA !"

Gubrak!

yak , terpaksa gue cancel deh itu niat buat bobo di kelas .
gue dengan mata sipit dan langkah gontai nyamperin si mutek di depan komputer kelas .
berkutat lah gue sama mutek buat bikin background drama di progam ppt .
nentuin gambarnya lah ... sound nya lah ... ribet pokoknya .
mendadak gue kebelet pipis dan terbirit-birit ke kamar mandi kelas , pas nyampe kamar mandi---

OMG ! GA ADA AIR !

yah , terpaksa gue ngajak si mutek ke kamar mandi kantin .
untung di bak ada banyak air , tapi waktu gue nyalain kran airnya ternyata ga keluar juga .
wah , kayaknya pdam sedang mematikan air .
ya sutralah , setelah kembali ke kelas , komputer sudah di kuasai oleh teman-teman gue yang lain .
yaaa terpaksa gue sama mutek menunda dan memutuskan untuk ngebantu temen-temen gue yang lagi pada riweuh ngurusin properti drama .
maruko barengan sama jengkelin lagi ngurusin kardus yang ceritanya bakal jadi kapal . karena gue rada ga ngerti juga gimana itu ngurus kardus , akhirnya gue nyamperin si pisang yang lagi ngecat kardus berbentuk tv .

"Ih , mau dong ngecat!" gue .
"Ya udah nih," si pisang sambil ngasih kuas. "Jangan banyak-banyak ya , lagi ngirit !"

gue manggut-manggut . pas nengok ke kaleng cat , plak , isinya cuma se-empret .
jaaaaah terpaksa sudah gue paksa mengirit-ngirit cat .

bel pulang pun akhirnya bunyi .
anak-anak langsung pada ngebantuin temen gue yang mau ikut lomba star wannabe di sekolah .
gue dan mutek cepet-cepet mengambil alih komputer buat lanjut ngurusin background .
gue pikir di ppt ga bisa naro musik ampe dua , ternyata BISA ! dan bisa di urut sesuai kemauan .
gue sama mutek langsung kegirangan *contoh org gaptek ppt*
karena si maruko juga sibuk latian padus buat supersix got talent , akhirnya cuma gue , mutek , pisang , pika , dan jengkelin yang bisa latian koreo buat drama .
kita berjoget-joget ria di depan kelas tanpa tau malu hahaha

selesai koreo , kita istirahat .
si dhyta sms . dia bilang jarinya keplitek terus ampe kaku ga bisa di gerakin .
panik bo ! mau bantuin tapi ga bisa gara-gara dia lagi di kelas 12 .
dia bilang ada tulang yang ngegeser terus rasanya pengen pingsan .
ya ampuuun kebayang gmna sakitnya itu tangan >.<
gue cerita tuh sama si pisang . katanya ,

"Iya ? ih parah amat!"

ga ngebantu sama sekali ini orang -_____-
ya udah akhirnya abis selesai latihan gue datengin si dhyta yg juga udah pulang barengan sama pisang .
dia nunjukin jempol kanannya yang agak sedikit mencong dengan muka kusut *haha*
akhirnya pisang memutuskan untuk pulang duluan dan tinggallah gue barengan dhyta .
dia ngajak duduk dulu di kantin sambil makan .
pas gue cek dompet , uwooow ga ada uang kecil boooo *belagu*
akhirnya dhyta mengeluarkan uang 10ribu dari dompet dan bilang dia yang bayarin haha baiknya orang ini .

abis nyampe rumah , gue dapet kejutan kalo ternyata internet rumah gue udah berubah jadi wireless .
waaaaah senangnya :) thanks mom :*
jadi sekarang gue bisa internetan pindah tempat suka-suka gue di rumah haha .
lewat isya , si mama ngomel-ngomel .

"Ini hamster kapan mau di jualnya?! udah bau lagi kandangnya!"

haduh , ga tega ngejualin hamster-hamster gue yang lucu dan menggemaskan itu >.<
tapi karena kebanyakan *hamster gue ada 18* akhirnya gue nurut .
gue jual hampir 10 hamster ke tukang hamster besok .
gue harus merelakan mereka T_T

yak , begitulah yang gue alamin hari ini .
tidak bagus , tapi cukup untuk di kenang haha
posisi badan gue pas nulis nih blog udah ga puguh !
sambil tiduran dan badan miring-miring sambil mangku laptop *bisa dibayangkan?*

okeoke .
udahan dulu ah .
cape .

regads,
Nizza .

Sabtu, 23 April 2011

Bandung, Ai lop yu!

hoaaaam -______-
terbangun di Minggu pagi yang hujan itu menyebalkan .
bawaannya pengen balik lagi ke kasur terus narik selimut sambil mimpiin cowok-cowok korea >.< haha
tapi pas ngelirik jam, uwow sudah jam sepuluh ! batal sudah balik lagi selimutan .
udah terlalu siang kalo mau tidur lagi ngelanjutin bobo . mendingan nanti aja jam satuan abis dzuhur kita bobo lagi! haha ide bagus .

btw , gue baru aja nyampe bogor jam 3 pagi tadi setelah 4 jam perjalanan dari Bandung via tol .
makanya ... jangan heran kalo gue sekarang bawaannya masih ngantuk apalagi pas nengok keluar ujannya rintik-rintik so sweet gimanaaaa gitu .
badan masih pegel-pegel hasil bobo di mobil dengan badan membola kaya hamster gue kalo lagi bobo .
gue sekeluarga berangkat dari Bandung jam 11 malem dan gue baru bisa molor jam satuan di mobil . itu juga sambil kebangun-bangun gara-gara di mobil goyang-goyang .

jadi , ceritanya begini ...

nyokap gue udah nawarin mau jalan-jalan ke Bandung dari dua minggu sebelumnya pas tanggal merah .
karena kebetulan bokap gue kerja di bandung dan tinggal di rumah dinas yang di sedain di kantornya , jadi gue sekeluarga bisa bobo di rumah dinas bokap tanpa harus repot-repot cari penginapan yang di jamin full semua pas liburan begini .
gue baru berangkat dari Bogor ke Bandung hari kamis malem jam 11 . dua jam kemudian , mampir dulu ke rest area yang gede banget di dekat Bekasi itu kurang lebih ... satu jam . bayangin aja jam 1 di rest area , ya jelas aja udah pada tutup >.< tapi herannya , masih banyak aja gitu mobil-mobil yang masuk pengen istirahat .
emang waktunya liburan kali ya jadi rame begitu ckck
nah , abis dari rest area itu gue sekeluarga langsung cabut ke Bandung tanpa berenti-berenti .
Alhamdulilah , nyampe di rumah dinas bokap yang ada di Lembang-Bandung itu sekitar jam 4 subuh .

Hari pertama di Bandung .
Rencananya , udah jelas ke Bandung itu nggak afdhol banget kalo ga shopping ke Cihampelas haha
sekitar jam satuan setelah bokap jumatan *karena hari itu hari Jumat* , gue langsung jalan-jalan ke Cihampelas sekalian nyari makan . eeeeh ternyata ortu gue ngajakin jalan-jalan dulu ke Kampung Daun . tempatnya di daerah Setiabudhi ya kalo ga salah ? ah , sudahlah saya tidak tahu -______-
disana tuh rameeeeeee banget ! mungkin karena hari itu tuh hari libur dan semua orang pengen jalan-jalan kesana .
pas nyokap gue mau reservasi tempat , masa kedapetan urutan yang ke 52 ? buset dah , keburu modar duluan ini nungguin makan .
karena nggak mau nunggu kelamaan , akhirnya gue ngambil tempat di meja makan bagian luar yang kepanasan dan nggak ada penutupnya sama sekali . jadi kalo ujan tiba-tiba turun ya keujanan aja gitu sama makan-makannya juga haha .
tapi syukur sih dari makan sampe selesai ga ada ujan turun .

abis dari itu , kita langsung cabs ke Cihampelas .
di ciwalk gue numpang shalat ashar dulu baru abis itu baru deh shopping . barang pertama yang di beli nyokap itu adalah kemeja kotak-kotak warna ungu ! aish , gue udah cukup punya kemeja kotak-kotak begitu , jadi gue nggak ikutan beli deh >.<
di ciwalk, gue sama ade gue cuma dapet sepatu buat jalan sama sekolah di Sport Station .
yaaaah lumayan lah . seperti biasa , setelah dapet sepatu gue juga kedapetan jins item dan dua sweater .
nah , waktu gue beli sweater , iseng-iseng gue baca tulisan di bordiran baju gitu , tulisannya ;

"Friesndship no matter what bla bla bla"

gue udah still yakin aja ini pasti yang buat orang Indonesia .
Friendship kok jadi Friesndship ?

Hari kedua di Bandung. 
gue baru pergi keluar itu sekitar jam 4 sore karena dari jam 1 ampe jam 3 gue bobo .
jadi , plan awalnya sih pengen nyari makan terus nyari sweater buat ade gue , eeeeeh ternyata jalanan macetnya ampun-ampunan bo!
gue keluar dari jam 4 nyampe cihampelas tuh jam 7 ! ah , sarap deh .
abis kedapetan makan somay dan bubur di daerah mana tuh gue ga tahu , gue langsung balik lagi ke lembang gara-gara ujan gede . astagfirullah udah jauh-jauh macet berjam-jam ga jadi beli sweaternya ckck

tapi untung sih di pasar deket lembang , kita berenti sebentar dan ade gue dapet sweater dua dan gue juga dapet baju baru . lumayan lah bagus .
abis dari situ kita kembali ke lembang untuk bersiap-siap pulang ke Bogor .

kita berangkat dari lembang itu sekitar jam 11 malem .
sempet mampir di rest area dan lagi-lagi gue nemu tulisan kocak sekaligus miris di spanduk SPBU ;

"Premiun adalah BBM bersubsidi . Hanya untuk golongan yang tidak mampu"

eh busyet dah , keluarga gue termasuk golongan tidak mampu booooo . aish , kejam sekali mereka itu T_T
abis dari situ kita langsung pulang ke Bogor tanpa mampir kemana-mana lagi .

yaaah begitulah . akhirnya gue nyampe jam 3 dan gue baru bangun di cuaca mendung-mendung nggak jelas .
hahhh besok udah hari Senin . kembali ke sekolah dan kembali bergila-gila ria dengan tugas yang serius deh gue benci banget !

regads,
Nizza .

Jumat, 15 April 2011

Review FATE by ORIZUKA



Dear my lovely diary ...

hujan rintik , udara dingin , suasana sepi .

heeemm kalo cuaca begini emang paling enak pergi ke tempat tidur terus selimutan .

apalagi mata gue udah sipit-sipit gimanaaa gitu (",)

tapi kali ini gue mau coba nge-review novel nya Kak Ori (Orizuka) yang judulnya FATE .

well , here we gooooo ...

===========>>>>>>>>

Judul : FATE ( saat nasib mempertemukan kita )
Penulis : Orizuka
Penerbit : Authorized Books
Hal. : 293 , 14cm x 20cm
No. ISBN : 978-602-96894-0-2

Keluarga Jang sedang berduka . Jang Min Ho dan Jang Min Hwan segera terbang ke Jakarta setelah masing-masing mendapatkan kabar duka dari sana . Mereka terpaksa meninggalkan pekerjaan mereka hanya demi melihat sang Ayah untuk terakhir kalinya. Ya, setidaknya Min Ho berpikir begitu. Tapi tidak untuk Min Hwan. Ia terbang ke Indonesia hanya karena paksaan Ibunya di Korea untuk mendapatkan setengah wasiat keluarga Jang yang berlimpah .

Adena, seorang anak kepala pembantu di rumah keluarga Jang, menjadi salah satu saksi bagaimana sedihnya Min Ho ketika melihat Jang Dae Gwan, Ayahnya, sudah tak bernyawa , menjadi saksi bagaimana Min Ho dan Min Hwan begitu akrab walaupun hanya saudara tiri sewaktu kecil, dan menjadi saksi bahwa Min Ho dan Min Hwan dewasa sudah berbeda jauh dengan masa kecil mereka dulu. Gadis ceroboh dan polos itu tak menyangka kalau Min Hwan akan melupakannya setelah ia pergi dari rumah dan kembali ke Korea sewaktu kecil dulu .

Nasib memang penuh dengan seribu satu rahasia . Min Hwan yang galak begitu berkuasa saat ia sampai di Jakarta . Ia tidak ingin bersama kakak tirinya -Min Ho- lebih lama lagi disana . Dendam yang ia pendam selama bertahun-tahun itu ternyata masih ada . Tapi meskipun begitu, Min Ho tetap berlaku baik pada Min Hwan dan tetap menyayanginya sebagai adik . Meskipun dalam hati menyangkal, tapi Min Hwan pun merasakan hal yang sama .

Sekali lagi , nasib memang penuh dengan seribu satu rahasia . Disaat Min Hwan sudah mulai melunak dan mengingat bagaimana akrabnya mereka bertiga dengan bantuan Dena , ia tanpa sengaja membuka kotak pandora. Sebuah kotak yang hampir saja menghancurkan semua kebahagiaan Min Hwan , Min Ho dan Dena .

===========>>>>

Komentar :

Dari awal gue baca novelnya kak Ori yang judulnya Summer Breeze , gue langsung ketagihan sama novel karyanya kak Ori . Semuanya bagus-bagus banget ! Termasuk , FATE . Karyanya kak Ori yang ke sebelas .

Kalo boleh jujur nih , novelnya kak Ori yang FATE agak beda sama yang lain . Hemmm lebih tebal , lebih seru , lebih menarik , lebiiiiiiih yang lainnya .

Cuman yang bikin gue agak di pertanyakan nih , ada ga yah di dunia nyata orang sebaik Jang Dae Gwan dan semenarik Jang Min Hwan ? Kalo ada wow , amazing banget !!

Yaaah pokoknya kalo udah baca novelnya kak Ori , pasti ga bakal mau berhenti ampe ceritanya beres . Dan untuk novel kesebelasnya kak Ori , gue kasih bintang 9,5 dari 10 bintang !

Haha ^_^

regads, 
Nizza .

Cerpenku ; Mon Ami !

Cerpenku yang lain .
yang pernah di ikutin lomba dan lagi-lagi nggak berhasil *sigh*



Lelia dan Erika yang berdiri tepat di belakang seorang gadis blasteran Indonesia-Perancis, bangga menyatakan bahwa mereka adalah sahabat. Sylvie, si gadis blasteran Indonesia-Perancis itu, menatap seorang cowok tampan yang hampir membuatnya tidak bisa tidur setiap malam bersandar di pagar atap gedung sekolah SMA Global Center.
Dari tempat Sylvie berdiri sekarang, cahaya orange yang berpendar tepat di belakang cowok tampan itu menambah suasana romantis. Semilir angin berhembus membelai helai demi helai rambut pirang Sylvie yang terurai begitu saja. Bulu kuduk Sylvie merinding karena angin ternyata membawa cuaca dingin.
Disamping Danu, cowok tampan di hadapan Sylvie, ada dua cowok lain yang sejak tadi hanya bisa membatu setelah mendengar pernyataan cinta dari Sylvie. Bukan, mereka berdua bukan terkejut melihat seorang Danu di tembak oleh gadis cantik. Tapi mereka tidak percaya kalau gadis ini adalah Sylvie. Ya, Sylvie! Bukan Lelia ataupun Erika. Sylvie, gadis yang baru saja pindah dari Perancis sebulan yang lalu.
“Apa harus gue jawab sekarang, Vie?” tanya Danu sambil menyisir rambutnya menggunakan tangan. Lelia dan Erika hampir saja pingsan melihatnya.
Sylvie mengangguk pelan. “Iya, Nu... gue mau jawabannya sekarang juga,”
“Vie...” panggil Danu lembut. Perlahan ia menghampiri Sylvie lalu menyentuh pipi mulus Sylvie yang berangsur-angsur memerah. “Gue...”
* * *
“Hei, mau kemana kalian?!” seru Cerry sambil melototi tiga penghuni kelasnya sudah bersiap-siap pulang—atau pergi—di ambang pintu. “Ini kan bukan jam pulang!”
Salah seorang di antara mereka, menggunakan topi putih dan jam tangan hitam, menoleh ogah-ogahan.
“Nggak usah teriak-teriak kita juga tahu ini bukan jam pulang,” katanya datar.
Raut wajah Cerry mendadak berubah kagum ketika ia menyadari betapa tampannya Raditya dengan topi putih itu. “T-terus... kalian mau kemana bawa-bawa tas begitu?”
Yadha, dengan sweater coklat dan headset ponsel di telinganya, berjalan menghampiri Cerry. Dekat, dekat, dan semakin dekat sampai Cerry menyesali pertanyaannya barusan.
“Kita mau cabut,” sahut Yadha bersedekap.
Cerry mengerjap-ngerjapkan matanya panik. Cowok liar yang manis di depannya ini sungguh membuat jantung Cerry berdetak tak karuan. Kolaborasi antara rasa takut dan kagum akut.
“Udah, nggak ada waktu buat debat!” seru seorang lagi mengambil skateboard di belakang kelas. Rambutnya dipotong dengan model pendek berantakan mencuat ke segala arah. “Kita pergi sekarang. Bye all!”
Yadha mengerang lalu berbalik badan menyusul kedua sahabatnya.
* * *
Bruak!
“Wadaw!” rintih Raditya mengelus-ngelus kepalanya yang menubruk Danu. “Heh, kalau mau berhenti ngomong dulu dong! Emangnya skateboard gue ada rem otomatisnya apa?!”
Yang di omelin nggak nyahut. Danu terlalu penasaran dengan keramaian di koridor depan ruang BP.
“Wah, ada yang habis di gigit hiu ya? Atau keserempet kereta?” tanya Yadha sambil berusaha menyeruak masuk ke kerumunan.
Danu yang mendengar analisis gila Yadha termangu lalu menggelengkan kepala pelan. Ia ikut-ikutan nyelip di antara anak-anak yang lain, yang baru di sadari Danu kebanyakan cowoknya.
“Eh... eh... jangan nginjek kaki gue dong!” seru Raditya heboh. Merasa ada yang menginjak tali sepatunya Raditya kehilangan keseimbangan dan…
“Waa!!”
Gubrak!
“Ups,” komentar Yadha datar seperti biasa. Sementara Danu sudah ketawa ngakak ngeliat posisi jatuhnya Raditya nggak ‘banget’.
Korban jatuh akibat tali sepatu yang tidak di ikat itu merasa seluruh badannya remuk. Beberapa kali terdengar suara ‘wadaw’ atau ‘argh’ ketika Raditya berusaha bangun dari posisi buruknya, tapi gagal. Kakinya terlalu lemah untuk menompang tubuhnya yang berat.
“Lo nggak apa-apa?”
Raditya terpaku. Dari posisinya yang sekarang berlutut itu, ia melihat sepasang kaki putih yang mulus mengenakan sepatu kets pink. Seakan dalam gerakan slow motion, Raditya menengadah melihat sosok pemilik kaki mulus yang ternyata sedang menjulurkan tangan menawarkan bantuan.
“Hei, lo nggak apa-apa?” tanya si cantik itu lagi sambil tersenyum. Danu dan Yadha langsung cepat-cepat menghampiri Raditya lalu menepuk jidatnya.
“WADAW! APA-APAAN SIH KALIAN BERDUA?!”
* * *
Namanya Sylvie. Nama panjangnya Sylviiiiieeee… kalau nama lengkapnya Sylvie Lemercier. Pindahan dari Perancis dan masuk ke kelas 11 IPA 4. Kelas dimana ketiga pangeran sekolah itu berngantuk-ngantuk ria saat jam pelajaran membosankan. Orang yang senang dengan kabar ini, ya tentu saja laki-laki sekelas! Tapi orang yang paling amat-sangat senang mendengar ini, hanya Raditya seorang.
Nggak tahu setan apa yang merasuki tubuh si cowok jutek ini sampai-sampai ia menolak saat Yadha dan Danu mengajaknya cabut seperti biasa. Anak itu malah mengeluarkan buku-buku biologi yang ia pinjamnya dari perpustakaan saat jam istirahat.
“Buku biologi?! Nggak ada kerjaan lain apa selain baca?” seru Yadha. “Kayak minum racun tikus atau obat nyamuk, misalnya,”
Yadha udah kelewat emosi. Tapi Danu bisa memaklumi. Ia tahu kalau teman sepermainannya sejak SD ini sedang mengalami masa-masa kasmaran. Dan, yeah, semua orang kalau sedang jatuh cinta pasti akan melakukan hal-hal yang menyeramkan macam meminjam buku biologi dari perpustakaan. Hal yang tidak pernah Raditya lakukan selama tiga tahun terakhir.
Sudah hampir dua minggu pangeran sekolah itu tidak bisa cabut dari sekolah. Raditya tidak bisa di rayu sama sekali seperti biasa! Dan kabar terakhir yang Danu tahu, Raditya berhasil mengajak Sylvie kencan Minggu siang.
* * *
“Gimana kencannya?” tanya Danu saat Raditya baru saja datang ke atap gedung sekolah. Pakaian yang di kenakan Raditya terlihat lusuh selusuh wajahnya.
Danu berpandangan dengan Yadha lalu kembali menatap Raditya.
“Ada yang aneh sama Sylvie,” kata Raditya bersandar di pagar atap seperti yang lain. “Dan, gue benar-benar nggak suka sama keanehan dia,”
“Wow, easy man, santai aja cewek banyak di luar!” seru Yadha menepuk bahu Raditya. “Emang kenapa Sylvie?”
Raditya menghela nafas berat. Topi putih kesayangannya menutup sedikit wajah Raditya sehingga Danu tidak bisa melihat bagaimana raut wajah temannya saat ini. Seratus tanda tanya bergelantungan di atas kepala Danu.
“Dari awal gue jalan sama dia, dia terus ngomongin satu orang yang dia sayangin. Seseorang yang dia taksir dari awal ketemu, seseorang yang mengganggu tidurnya tiap malam, dan seseorang yang berharga untuk dia,” kata Raditya. Kedua temannya menatap bingung.
“Elo, Nu…” kata Raditya lirik. Ia menoleh pada Danu. “Elo orang yang Sylvie taksir,”
Brak!
Ketiga terperajat dan bersamaan menoleh ke pintu atap yang mendadak terbuka. Disana, Sylvie, Lelia, dan Erika masuk.
“Danu, gue suka sama elo!” seru Sylvie santai.
* * *
“Apa?! Lo nolak gue?!”
Danu memasukkan tangan ke saku celana lalu terkekeh. “Maaf, Sylvie. Tapi gue nggak suka sama lo,”
“Tap-tapi… huaaa…” Sylvie berlari meninggalkan atap gedung sekolah lengkap dengan air matanya yang berlinang. Lelia dan Erika segera berlari menyusul Sylvie setelah melambaikan tangan pada Danu.
Danu menghela nafas panjang. Ia menoleh melihat Raditya dan Yadha yang sudah terdiam saking terkejutnya. Sedetik kemudian, mereka menggeleng-gelengkan kepala.
“Ini aneh,” kata Danu. “Bagaimana bisa Sylvie nembak gue yang jelas-jelas belum kenal pasti sama dia? Huh, kisah ini aneh. Apa Sylvie cuma main-main sama gue?”
“Dit, lo nggak marah sama gue kan?” tanya Danu panik. Ia melihat temannya yang satu ini perlahan-lahan menghampirinya dengan tangan yang di kepal erat-erat. No, Danu merasa nyawanya terancam!
Tiba-tiba...
“Waaaa!!!” seru Danu kaget. Yadha terbahak-bahak sementara Raditya sudah terbahak lebih dulu. Wajah Danu sekarang sudah berubah jadi putih karena semen yang tadi di kepal oleh Raditya.
“Haha… Sylvie emang cuma main-main sama lo! Tepatnya manfaatin. Dia pengen jadi ketua cheers lewat elo si kapten basket! Hahahahaha…” jelas Raditya.
Danu terperajat. “WHAT?!”
“Hahahahahaha… mon ami*!” teriak Raditya heboh.
SELESAI
Ami                  : Sahabat.
Mon ami          : Sahabat ku.

NB.
Still , no copy-paste without my permission !

regads, 
Nizza .

tugas bahasa Inggris; poetry about love

Love You


I like you
when you walk toward me with a flower rose
I like you
when you g
ive me hope and promise will be together forever
I like you
when you say
 I love you just the way you are

but I hate you
when you ignore me
I hate you
when there are other women who approach you
and I hate you
when you do not let me make friends with other men

but, whatever you do and whatever you say
I still love you

Ini puisi seratus persen ngawur dan ngasal hahaha :p


regads, 
Nizza

Resensi "Remember When" Winna Efendi

Judul novel  : Remember When
Penulis : Winna Efendi
Penerbit : Gagasmedia
Ukuran : viii+252 hal; 13x19cm
ISBN : 979-780-487-9


Jadi begini , novel ini adalah relaunch dari novel kak Winna yang lama berjudul 
"Kenangan Abu-abu" 

Tapi , gue nggak pernah ketemu nyari novel "Kenangan Abu-abu" ini mungkin karena udah lama juga jadi udah ga beredar lagi di toko buku . 
Sinopsis yang ada di belakang buku "Remember When" seperti ini : 

Apapun yang kau katakan, bagaimanapun kau menolaknya, cinta akan tetap berada di sana, menunggumu mengakui keberadaannya.

Bagi kita, senja selalu sempurna; bukankah sia-sia jika menggenapkan warnanya?
seperti kisahmu, kau dan dia, juga kisahku, aku dan lelakiku. 
Tak ada bagian yang perlu kita ubah. Tak ada sela yang harus kita isi.
Bukankah takdir kita sudah jelas?

Lalu, saat kau berkata, "Aku mencintaimu", 
aku merasa senja tak lagi membaca cerita bahagia. Mungkinkah kata-katamu itu ambigu?
Atau, aku saja yang menganggapnya terlalu saru?

"Aku mencintaimu," katamu. Mengertikah kau apa artinya?
Mengertikah kau kalau ktia tak pernah bisa berada dalam cerita yang sama, dengan senja yang sewarna?

Takdir kita sudah jelas. Kau, aku, tahu itu. 

Sinopsis menurutku : 

Banyak orang yang bilang , kalau SMA itu masa-masa remaja yang tidak bisa dilupakan. Karena pada masa itu adalah dimana remaja memulai kisah cintanya; baik itu sedih, senang, maupun galau. 
Dibalik semua tugas-tugas sekolah yang kian hari kian bertambah, kisah cinta antara pasangan Gia-Andrian *bahkan aku menyebutnya Giandrian* dan Freya-Moses *kali ini aku menyebutnya Remos (?)* nggak berjalan mulus meskipun mereka sudah dua tahun pacaran terhitung dari mereka memasuki dunia SMA.
Kekacauan mulai terjadi saat Freya merasa jenuh dengan hubungannya yang begitu-begitu saja karena Moses cenderung pemalu-pendiam-dan sibuk dengan kegiatan OSISnya. Dan Adrian yang merasa hubungannya mulai tidak sehat setelah kebohongan-kebohongan kecil yang ia buat serta kesalahannya telah meniduri Gia. 
Freya menyanyangi Moses? Itu benar. Freya mencintai Moses? Tunggu dulu. 
Adrian mulai lebih mengetahui tentang Freya saat pasangan mereka yang sama-sama anggota OSIS sedang rapat dan mereka berdua terpaksa datang bersama ke cafe tempat biasa mereka doubledate. 
Freya perempuan yang cerdik-antisosial-tetapi punya selera musik yang oke. Untuk pertama kalinya Andrian merasa nyaman berada di dekat perempuan selain Gia. 
Singkatnya, disaat Gia tahu kalau Adrian sudah mencium Freya dan menyukainya, Freya buru-buru menghampiri rumah Gia dan di dalam perjalanan pulang ia bertemu dengan Adrian. 
Mereka berpelukan, bermaksud mengakhiri hubungan mereka yang terlarang. Tapi disaat itu pula Moses datang dan melihat mereka di tengah jalan. 
"Gue sayang Freya," kata Adrian pada Moses. Dan disitulah hubungan Remos pun berakhir. 
Bagaimana dengan Giandrian? Well, Gia terlalu mencintai Andrian dan Andrian tidak bisa mengakhiri hubungan mereka karena punya tanggung jawab yang berat. 
Setelah hubungan mereka empat akhirnya pecah dan berantakan, disaat hari kelulusan Moses menghampiri Freya dan meminta maaf. Mereka sepakat untuk menjadi sahabat apalagi setelah mereka tahu kalau mereka satu kampus dan satu jurusan. 
Sementara Gia akhirnya melepas Adrian setelah dua tahun mereka lulus dari SMA. 
Adrian pun akhirnya kembali ke Indonesia untuk Freya. 

Kesan : 
Novelnya penuh dengan kegalauan ! 
antara ingin menerima tetapi tidak bisa, ingin menolak lebih tidak bisa.
sakit. sakiiiit banget jadi Moses dan Gia. tapi gue yakin, Moses yang paling sakit. 
meskipun endingnya Adrian dan Freya jadian, tapi tetep aja gue nggak tega sama Moses. 
Dia nggak dicintai sama siapa-siapa T_T beda dengan Gia yang dicintai Erik. 
Tapi, tetep novel ini gue kasih sepuluh bintang dari sepuluh bintang (?) 

Pesan : 
Kak Winna yang cantik, aku suka sama novel kakak . 
Tapi kayaknya dari novel "Remember When" dan "Refrain" , kakak kayak punya tulisan yang berciri khas. 
Abis dari tulisan dua novel itu udah keliatan banget kemiripan dan ciri khasnya kak Winna. 
Tentang pesahabatan, cinta, dan sakit hati. 

Well, teman-teman jangan lupa baca novel kak Winna ya :)

* * * 

Me and kak Winna Efendi's novels . 

Dalam kondisi belum mandi gara-gara terserang flu dan ga di izinin mandi sama nyokap >.<


Regads,
Nizza. 




Cerpenku ; It's All About Friendship

cerpen gue yang pernah di ikutin lomba tapi ga menang *sigh*
here we go ..

“Ulangan umum akan segera diadakan selama sepekan dari tanggal 6 sampai dengan tanggal 10 Desember, dimulai pukul 07.30 sampai selesai. Bagi anak-anak yang belum mendapatkan kartu peserta, harap segera menghubungi TU sekolah.
Adit meremas kedua tangannya saat mendengar pengumuman yang kesekian kalinya lewat speaker kelas. Keringat dingin bercucuran tanpa dimintanya. Oke, Adit memang selalu mengalami tekanan batin setiap akan menghadapi ulangan, ujian, dan semacamnya. Bukan soal-soal yang bakal keluar di ulangan nanti yang Adit takutkan, melainkan kemungkinan-kemungkinan nilai dari ulangan itu sendiri yang membuat bulu kuduk Adit berdiri semua.
“Hei, kawan…” Tama menepuk bahu Adit pelan. “Tenang aja, lo pasti bisa!”
Adit memandang teman dekatnya itu lesu. Ia tidak yakin bisa melewati ulangan umum kali ini tanpa sontek sana sontek sini.
“Lo kan udah berusaha, Dit. Nggak mungkin lah lo nggak bisa jawab ulangan nanti,” Tama membereskan meja belajarnya yang ramai sama alat-alat tulis.
“Tapi kalau yang keluar di ulangan nanti susah-susah gimana? Terus gue nggak bisa jawab sampe akhirnya dapat nilai superburuk gimana?” seru Adit hampir histeris.
Tama menghentikan kegiatannya sebentar lalu menoleh pada teman sebangkunya. “Lo berlebihan banget, man!”
Alis kanan Adit terangkat tinggi-tinggi. Setelah di pikir ulang, Tama benar juga, ia terlalu berlebihan.
“Yang penting, kita usaha dulu. Belajar yang benar, berdoa biar di kasih kemudahan,” kata Tama sambil bergegas pulang. “Oh ya, yang terakhir…”
Tama lantas menatap Adit serius. “Selama ulangan umum nanti, lo harus jujur,”
Hanya kata-kata sederhana yang diucapkan Tama, tapi itu mampu membuat Adit terpaku di tempat sampai akhirnya Tama menghilang dari pintu kelas.
* * *
Adit’s life.
Apapun yang terjadi di dunia ini, pasti ada sebab dan akibat. Dunia memanas karena manusia tidak bertanggung jawab terhadap lingkungan. Seseorang sakit karena tidak menjaga kesehatan dirinya sendiri. Adit selalu tekanan batin saat akan menghadapi ulangan karena…
“Lihat adik kamu!” seru Mami membuat Adit mendengus kesal. “Nilai ulangannya selalu sempurna! Dia aktif di bidang organisasi apapun di sekolahnya. iQ-nya pun tinggi! Apa kamu nggak malu sebagai seorang kakak kalah dengan adiknya sendiri?”
“Mi, aku udah pernah bilang kan sama Mami, jangan samain aku sama Tio! Aku sama dia itu beda. Aku nggak sepintar Tio, Mi,” Adit memberi pembelaan.
“Kamu berani menjawab omongan Mami?!” pekik Mami berkacak pinggang.
Adit membungkam mulut rapat-rapat. Tadinya Adit hanya ingin memberitahu Mami, kalau ia tidak suka dibanding-bandingkan dengan adiknya sendiri. Tapi sepertinya Mami tidak mau mengerti.  
“Pokoknya, Mami nggak mau tahu. Kalau hasil ulangan umum kamu nanti jelek, Mami nggak akan segan-segan pindahin kamu ke Surabaya! Biar kamu ngerasain gimana rasanya hidup sendirian,” ancam Mami dengan nada final.
Kedua bola mata Adit membesar lantas menunduk dalam-dalam. Segala gemuruh emosi di dalam hatinya tak bisa ia keluarkan. Ia tidak mau ngambil resiko jadi Malin Kundang kedua gara-gara menjawab semua omelan Maminya sendiri.
Adit tidak punya pilihan lain. Ia harus menerima takdirnya sendiri.
* * *
Kening Tama berlipat-lipat, sama halnya dengan teman-teman sekelasnya yang lain. Di tangannya terdapat dua lembar kertas, satu kertas soal dan satu kertas jawaban. Adit lebih parah. Dia termangu menatap soal ulangan tanpa berkedip sama sekali. Soal ini… soal ini…
“Argh, sial! Apaan tuh tadi ulangan?! Kemarin si Ibu bilang bahasan soal yang bakal keluar cuma tentang Kerajaan Islam aja, terus kenapa tadi Kerajaan Hindu-Budha ikutan nongol?! Sh*t man!” amuk Tama saat mereka baru saja kelar ulangan sejarah.
Adit menghela napas panjang. “Mana gue tahu! Emangnya gue yang bikin soal?”
“Kok lo tenang aja sih, Dit?” tanya Tama bingung. “Lo nggak nyontek kan?”
Hening beberapa saat. Adit tidak bisa mengatakan ‘tidak’ karena sepanjang ulangan sejarah tadi diisi dengan acara sontek-sontekkan. Tapi, Adit juga tidak mau mengecewakan temannya yang sudah menyuruhnya untuk jujur saat ulangan umum.
Akhirnya, dengan berat hati Adit menggelengkan kepala. “Nggak kok.
“Bagus, lo teman gue yang baik,” Tama menepuk bahu Adit bangga. Yang di tepuk menghela napas panjang lagi.
* * *
“Nah, gitu dong! Ini baru anak Mami,” puji Mami setelah melihat buku rapor Adit yang semua nilainya mendekati sempurna. Bagus sekali.
Adit tersenyum kaku sambil celingak-celinguk mencari Tama. Anak itu pasti dapat nilai yang lebih baik ketimbang nilai milik Adit.
“Kamu tahu nggak sih? Tadi wali kelas kamu bilang kalau kamu dapat peringkat pertama lho di kelas,” kata Mami membuat Adit manggut-manggut.
Eh? Apa katanya barusan?
“Hah?!” pekik Adit nyaris membuat Maminya jantungan.
“Aduh kamu itu kenapa sih? Bikin Mami kaget aja!” seru Mami mengelus dada. “Pokoknya kamu anak Mami yang paling ganteng sedunia. Makasih ya sayang udah dapat nilai bagus,”
Yayaya… anak Mami yang ganteng sedunia kalau lagi dapat nilai bagus aja. Giliran nilai gue jelek, di banding-bandingin sama Tio. Benar-benar berantakan hidup gue!
Tunggu sebentar. Kalau Adit yang dapat peringkat pertama di kelas, lalu Tama? Ya Tuhan… Adit mencontek selama ulangan umum berlangsung tetapi ia dapat peringkat pertama. Sedangkan Tama? Ia anak yang jujur dan tidak pernah mencontek selama ulangan seumur hidupnya.
Tiba-tiba Adit melihat Tama di seberang parkiran. Anak itu menatap Adit dengan tatapan yang tidak bisa ia tebak. Gabungan antara kecewa, menyesal, sedih, dan marah. Adit menunduk dalam.
Maafin gue, Tam. Gue bukan teman yang baik.
* * *
Tama’s life.
Tama hampir tidak percaya dengan nilai rapor yang ia dapati sendiri. Nilai yang menjurus jeblok dan tidak ada yang mendekati sempurna. Ia bahkan tidak masuk peringkat 10 besar!
“Kenapa ini, Tama? Nilai kamu buruk sekali. Ibu nggak nyangka kamu bisa dapat nilai sejelek ini,” komentar Ibu di koridor dekat parkiran. “Kamu nggak malu sama teman-teman kamu yang pada dapat nilai besar?! Kamu bahkan nggak masuk peringkat 10 besar!”
Hati Tama miris. “Tapi, Bu… aku ngerjain soal itu jujur lho. Aku nggak nyontek seperti kebanyakan anak-anak lain. Lagian, pas ulangan kemarin banyak soal yang seharusnya nggak keluar!”
“Ah, alasan aja kamu. Nggak mungkin ada guru yang seperti itu! Zaman Ibu sekolah, nggak ada guru yang kayak kamu ceritain barusan.
“Tapi, Bu seenggaknya aku jujur—“
“Kamu udah bikin Ibu kecewa, Tama. Kamu keterlaluan,” kata Ibu pelan lalu pergi begitu saja meninggalkan Tama sendirian dengan segudang perasaan.
Ia tidak menyangka ibunya akan sekejam ini melihat nilai rapor yang tidak sempurna. Dari dulu, orang tuanya selalu mengajarkan Tama untuk selalu jujur. Mereka bilang, jujur itu adalah kunci dari sebuah kesuksesan. Sedangkan bohong adalah cikal bakal korupsi yang merajalela dimana-mana di Indonesia.
Tapi sekarang, setelah Tama jujur mengerjakan ulangan lantas dapat nilai buruk, Ibunya tidak percaya dan malah menyalahkannya begitu saja? Tidakkah beliau sadar bahwa zamannya SMA berbeda dengan zaman Tama sekolah sekarang? KKM nilai yang terlalu tinggi, paksaan dan tekanan dari berbagai sisi untuk dapat nilai besar, setiap hari berangkat pagi pulang sore cuma di cekoki materi pelajaran yang mungkin suatu hari ini bisa bikin kepala pecah.
Oke, untuk alasan yang terakhir tidak masuk hitungan.
Tama mendadak melihat siluet tubuh Adit di seberang tempatnya berdiri. Ya, itu memang Adit, bersama Maminya yang sedang berbangga hati. Belakangan Tama tahu kalau selama ulangan kemarin Adit mencontek dari buku di kolong mejanya. Ia kesal, sebal, sedih, semua bercampur jadi satu. Sudah Ibunya mengomeli gara-gara dia ‘jujur’, sekarang sahabatnya sendiri telah membohonginya.
Lengkap sekali penderitaan Tama hari ini.
* * *
Sudah hampir satu jam Adit mondar-mandir di kamar tanpa tujuan. Sesekali ia berbaring di tempat tidur lalu bolak-balik mencoba menenangkan pikiran. Adit masih ingat bagaimana raut wajah Tama saat menatapnya tadi siang. Benar-benar tatapan yang tidak mengenakan hati Adit sejak pulang dari sekolah. Ia merasa telah gagal menjadi seorang sahabat baik untuk Tama.
Bagaimana ini? Adit tidak bisa diam saja di rumah sementara Tama sedang bersedih hati. Ia harus melakukan sesuatu. Tama adalah sahabat baiknya sejak mereka di sekolah dasar dan sekarang ia malah membohongi Tama seperti ini? Rasanya sangat tidak adil. Adit segera mengambil kunci mobil di atas meja belajar lantas berlari turun ke bawah.
“Iya, Jeng… ya ampun hebat kan anak saya?” Adit berjengit saat melihat Maminya masih stand by di depan meja telepon sejak tadi siang. Mami terus-menerus membanggakan nilai yang di peroleh Adit dari satu temannya ke temannya yang lain.
Adit menghela napas.
“Adit,” Mami menghentikan langkah Adit. Ia menoleh lalu mendapati Mami sedang menatapnya bingung. “Kamu mau kemana malam-malam begini?”
“Adit mau ke rumah Tama, Mi. Aku harus membenarkan kesalahan yang udah aku buat,” kata Adit lalu setelahnya mengernyitkan kening. “Apa? Gue nggak nyangka bisa ngomong se-dewasa ini,”
“Memangnya kesalahan apa sih yang udah kamu buat? Bukan salah kamu kalau posisi peringkat pertama Tama di ambil,”
Adit menggeleng. “Nggak, Mi. Bukan aku yang seharusnya ada di peringkat pertama. Aku nggak mau terus-menerus bohong sama diri aku sendiri. Aku nggak mau kalau aku kerja nanti, aku korupsi karena nggak bisa mengatur kehidupan aku. Aku… aku… mencontek selama ulangan, Mi,”
“Apa? Kamu mencontek?” sahut Mami tampak tak percaya.
“Maaf, Mi. Aku harus ke rumah Tama sekarang,” Adit setengah berlari ke garasi rumah. Ia menghidupkan mesin mobil lantas berlalu dari rumah tanpa mengubris panggilan Maminya yang kesal.
* * *
Tama hampir saja terserang penyakit jantung saat mendapati Adit berdiri di depan pagar rumahnya yang tergembok. Setelah di ceramahi pendek-panjang sama Ibu—kalau yang namanya balas dendam itu tidak baik, akhirnya Tama mengambil kunci rumah lalu malas-malasan membuka gembok.
“Masuk, Dit,” katanya ketus.
“Nggak usah, bro, kita ngobrol di luar aja,” jawab Adit setelah sekilas melihat Lola—adik kecil Tama—mengedipkan mata genit pada Adit. Tama mengangguk setuju.
“Ada apa?” tanya Tama menjatuhkan diri di lantai teras. “Ngomong-ngomong, selamat ya akhirnya cita-cita lo buat jadi juara pertama terkabul,”
Adit menghela napas. “Sorry, sob… gue udah keterlaluan sama lo. Nggak seharusnya gue nyontek selama ulangan umum kemarin. Dan, nggak seharusnya juga gue bohongin lo kayak gini. Lo sahabat gue dari SD, man! Gue nggak nyangka, gue tega bohongin lo,”
Tama perlahan menundukkan kepala, menatap sendal jepit butut yang di kenakannya.
“Kalau lo mau, gue bisa ngomong sama wali kelas kita supaya ngeganti posisi juara pertama kelas buat lo. Gue merasa bersalah banget sama lo, Tam. Gue—“
What’s wrong with you, dude? It’s okay,” sahut Tama tiba-tiba menatap Adit dengan senyuman. “Gue ngerti lo begini karena tekanan dari nyokap lo juga. Lagipula… gue sadar satu hal, Dit. Melihat sahabat sendiri bahagia ternyata jauh lebih bikin perasaan gue senang dari pada dapat peringkat pertama di kelas,”
Tama menepuk bahu Adit. “Gue ikhlas,”
Sejak dulu, Adit tahu kalau sahabatnya ini adalah orang yang baik hati. Tapi Adit tidak pernah tahu kalau ternyata Tama seseorang yang setia pada sahabatnya. Adit tersenyum jail.
“Lo tahu? Gue lama-lama jijik di liatin lo kayak gini, Tam,”
Kedua bola mata Tama membesar. “Sialan, lo! Maksud lo gue jeruk makan jeruk gitu? Idih najis! Mendingan gue sama kucingnya si Lola aja deh,”
“Heh, kurang ngajar sama-samain gue sama kucing adik lo!” amuk Adit di susul dengan gelak tawa Tama yang mebahana. Sejenak Adit tertegun. “Gue nggak mau nyontek lagi, Tam. Gue kan nggak mau kalau udah gede nanti gue kerja jadi korupsi kayak si Gayus itu tuh,”
Tama mengerjapkan matanya polos lalu menyentuh kening Adit. “Lo sakit ya, Dit?”
“Iya! Sakit jiwa! Puas lo?!” seru Adit lantas menjitak kepala Tama.
“Eh, apa-apaan pake acara jitak segala? Awas lu ya,” ancam Tama membalas jitakan Adit.
Ibu Tama diam-diam memperhatikan mereka berdua dari dalam rumah. Beliau tersenyum menyadari anaknya ternyata sudah bisa mengambil keputusan yang dewasa. Tidak sia-sia selama ini beliau selalu mengajari anaknya untuk bersikap sopan dan jujur dalam segala urusan.
Yah, meskipun harus dengan susah payah karena anak itu memang sedikit keras kepala.  

SELESAI

Regads, 
Nizza. 

NB. 
Do not copy-paste without my permission ! 

Kamis, 14 April 2011

My fav novel

I'am a girl .
A young girl who really likes read .
Aha !
gue punya banyaaaaaak banget novel di rak meja belajar gue .
just fyi , gue udah ngumpulin novel ini dari jaman gue SD .
dan yah ...
sekarang mungkin udah ada 100an lebih *pamer*

gue bukannya pamer kok hanya berbagi info saja :)
dari sekian banyak yang novel yang berjejer rapi di rak, ada yang gue suka banget .
arti dari 'suka banget' maksudnya gue ga bosen untuk baca novel itu berkali-kali walaupun nyokap gue ngomel-ngomel buat nyuruh belajar tapi gue keukeuh baca itu novel .
udah cinta mati gue sama yang namanya baca .
btw , ini dia novel fav gue ...

1. HSP dan LU by ORIZUKA
 Ceritanya simple .
Hanya bercerita tentang empat cowok yang memperjuangkan hak mereka untuk bermain bola .
tapi keren banget !


2. Remember When by Winna Effendi
Ceritanya tentang empat anak yang sahabatan . dua cewek dua cowok . mereka juga pacaran tapi tiba-tiba aja ada yang jatuh cinta sama orang yang salah dan mengangkibatkan persahabatan mereka di ambang kehancuran .














3. Summer in Seoul, Auntumn in Paris, Winter in Tokyo, Spring in London by Ilana Tan
Ceritanya emang nggak bersambung . tapi ada baiknya kalau kalian bacanya dari summer in seoul karena tokohnya memang sedikit berhubungan.























4. Magnet Curhat by Primadonna Angela
Ceritanya tentang cewek yang selalu jadi tong sampah orang-orang curhat sampai akhirnya dia ketemu sama cowok ganteng yang di incarnya . 
















Daaaaan masih ada beberapa novel lagi yang gue suka . tapi kayaknya ga seru kalo gue tulis semua disini . 
so , tertarik dengan novel mereka ? 

regads, 
Nizza.

Random

Welcome to my new blog yey !

Setelah blog sebelumnya gue lupa passwordnya , jadi gue memutuskan untuk menggantinya dengan yang baru. 
well , ini lah hasil nya .
hem not bad lah kalo di bandingin blog dulu yang masih agak beloon ngurus blog haha 

btw , hari ini adalah hari libur pertama gue selama kakak kelas UN .
Hwaiting sunbae ! 
Hopefuly , your score is great .
Kata guru-guru sekolah gue nih , tingkat kelulusan untuk tahun sekarang cukup rumit . 
selain nilai-nilai UN harus di atas 5,50 , nilai-nilai rapot pun di jadikan pertimbangan . 
heem ga kebayangan pas tahun gue lulus bakal kayak gimana ckck
yaw , dari pada harus mempusingkan pendidikan Indonesia yang masih ruwet dan susah *sigh* kita tetap harus belajar karena itu memang tugasnya seorang pelajar :)

begini, sebenarnya gue lagi flu . 
entah flu berat atau radang tenggorokan (?) 
dulu gue pernah sakit flu yang kayak gini juga dan bokap gue bilang gue lagi kena flu ringan .
Masya Allah, kalo yang kayak gini aja di bilang flu ringan gimana yang flu berat ? Modar gue T_T
setelah gue search di om google , seperti inilah perbedaan antara flu berat dan flu ringan : 

Deman
Pada pilek jarang terjadi deman. Untuk flu ciri khasnya adalah demam tinggi yang berlangsung tiga hingga empat hari 

Sakit Kepala
Gejala sakit kepala ini jarang terjadi pada pilek, tetapi dirasaka oleh penderita sakit flu

Nyeri
Gejala nyeri ini umumnya ringan pada pilek, tetapi bisa parah pada penderita flu

Lemah dan letih
Gejala ini ringan pada penderita pilek, tetapi bisa berlangsung sampai dua hingga tiga inggu pada penderita flu

Hidung mampet
Pada penderita pilek biasa terjadi hidung mampet, meski kadang dialami juga oleh penderita flu

Bersin
Gejala bersin ini basa dialami penderita pilek, meski kadang dialami juga oleh penderita flu

Sakit tenggorokan
Gejala ini biasa dialami oleh penderita pilek, kadang dialami juga oleh penderita flu

Batuk, dada tak nyaman
Pada penderita pilek, keluhan ini terjadi ringan hingga sedang. Sebaliknya pada penderita flu keluhan batuk dan dada tak nyaman biasa terjadi, dan kadang berlangsung parah.

So , the point is ... 
tidak ada yang namanya flu berat dan flu ringan . 
yang ada adalah FLU atau PILEK
dan yang sedang gue derita ini tentu saja FLU
karena gue benar-benar ngerasa sakit di dada kalau lagi batuk .
Fiuh , semoga saja penyakit ini bisa segera go out dari badan gue . 

well , penyakit itu datangnya dari Allah tentu saja . 
jadi , ya Allah sembuhin aku dong T_T ga mau sakit nih ... 

regads , 
Nizza .